Rabu, 26 Februari 2014

Tertawa

Hehe... Belakangan aku keranjingan ng-record puisi lho... (Bukan pamer ^.^) Senang aja. Bisa dengar suara sendiri. Puisi terakhir yang kurekam itu judulnya "tertawa"
Nah, jadi gini. Supaya puisi itu lebih Gregetan dikit, aku bekerja sama dengan anak-anak untuk  menambahkan gelak tawa ketika puisi kubaca dengan intonasi yang lumayanlah. menurutku.. ^.^ Hmm.. Tapi  puisinya bukan puisi karanganku, dibaca ya.. oke deh pokoknya.


           Bolehkah aku tertawa?
           Sebab melihat kehidupan telah menjadi benar-benar drama
           meskipun dari dulu memang drama

          Mengapa aku tidak kau perbolehkan tertawa?
          Padahal melihat wajahmu pun aku menahan tawa hingga perutku kaku
         Belum lagi melihat pekerjaanmu

         Di mana seharusnya aku tidak tertawa/
         Ketika kini di gedung, rumah, rumah, jalan, bahkan tong sampah 
         Dapat dilihat banyak lawak-lawak menggelitik

         Saat dia jatuh kutertawa, saat aku jatuh mereka tertawa
         Saat mereka jatuh dia tertawa, saar mereka menangis aku tertawa
         Saat dia telah mati mereka tertawa, saat aku terjatuh mereka tertawa

         Sebenarnya aku ingin merubah nama dunia menjadi tertawa
         Tapi aku takut nanti kau, dia, dan mereka akan tertawa


        -Muhammad Ali Mahmudi, Sorowajan 18/02/2010-

Secuplik Cemburu


  Cemburuku hanya dapat meringkuk diam

   Pada sebatas monitor yang  kubiar menyala

  "Ada apa? Mengapa?"

  Dan jemari pun mulai menoreh tanya...

Perempuan Gagah


Hari ini kembali kupulangkan rinduku

Pada perempuan gagah itu.....


Ia memang gagah,

Bahkan sesenja ini, ia semakin terlihat gagah...




^.^ uhibbuki fillah, Ummi..^.^

IBUK


         Setelah membaca buku Mas Iwan Setiawan yang judulnya "9 Summer 10 Autumn" Saya jadi ketagihan tuk memburu novel beliau selanjutnya. Nah Bulan lalu, saya nemu buku Ke-tiga yang berjudul "IBUK" Serius! Keren! Nuansa latar dan gaya penceritaannya cukup berbeda dengan novel pertama. Tapi, hebat! Beliau mampu menyajikan setiap sisi cerita dengan sangat baik. Lebih terinci dan Sangat menyentuh. Aku suka.


              Bagi yang belum baca, silakan beli bukunya, atau pinjam juga boleh ^.^ nih, aku kutipin satu puisi dalam buku ini, puisi yang ditulis "Bayek" di bandara, saat ia akan pulang kampung menjenguk "Bapak" yang tengah terbaring, sakit.

                                           Sajak Musim Gugur

                                        Malam-malam berguguran...
                                           Kenangan berguguran...
                                      Hanya sajak ini yang tumbuh

                       Kau selalu berdiri, ketika matahari mengoyak langit
                                Ketika panas, mengoyak-ngoyak hidup!

                                       Kau pernah ajak aku berjalan
                                Melalui pagi dan senja, berbasah hujan
                              Melalui kali, luka, dan suka mengalir di sana
                                                     Tanpa jeda

                                       Bertahan! Kau harus bertahan
                                Jangan gugur sebelum musim dingin tiba
                                            Ini kuberikan napasku!

Sebuah Doa

Ya Tuhaan… 
Bantu aku meyakinkan perasaan ini. Aku sangat takut , jika sekali lagi pertahananku ambruk, dibuai perasaan cinta semu yang dikuasai nafsu. 
Ya Allah… pertemukanlah aku dengannya… aku ingin memastikan hatiku dengan cara yang lebih nyata. Aku ingin berbincang langsung dengannya. Melihat kejernihan matanya saat memandang. Melihat geriknya. Melihat caranya bertutur. Aku ingin melihat dirinya lebih dalam lagi.
 Robbi.. tolong aku.... Jika dia memang jodohku, maka temukanlah kami di titik yang bernama subussalam…jalan keselamatan. Namun jika tidak, alangkah indahnya jika Engkau berkenan untuk membantuku melenyapkan segala rasa yang mulai menumbuhkan taman cinta di hati ini, agar rasa itu hilang bersama keikhlasan hati menerima segala ketentuan takdir yang telah kau peruntukkan padaku.

Sabtu, 22 Februari 2014

Surat Penting Yang Tersesat

Enam hari berlalu semenjak surat beramplop putih pastel itu kuhantarkan ke kantor pos. Namun, sampai detik ini belum ada tanda-tanda kedatangannya di tempat tujuan. Hatiku kian dag dig dug tak menentu. Di manakah suratku sekarang? Akankah ia tersesat?

Entahlah! ga sudi aja rasanya jika surat itu nyasar ke alamat yang salah. Atau parahnya malah dibiarin aja nyangkut di kantor pos gegara ga ketemu alamat pasnya. (lebay : mode on)

Sekejap, aku jadi teringat pada insiden kecil yang terjadi di kantor pos beberapa hari yang lalu itu. Ibu paro baya- si petugas pos- yang melayaniku saat itu emang sempat bingung dengan alamat yang kutulis di amplop. Katanya, ada ketidakcocokan antara kode pos dengan alamatnya. huft! Heran aja aku, masa sih beliau salah ngasih tau alamat. Hal yang ga mungkin aja kurasa. Tapi,  saat itu juga aku emang langsung menghubungi  beliau untuk memastikan kebenarannya, namun, sayang bangeet,  hapenya tumben-tumbenan ga aktif. Ya udah, ujung-ujungnya kuyakinkan saja diriku untuk tetap mengirimkannya. Tapi.....

Ya Tuhan.... Di mana suratku sekarang??

^.^ Tentangnya, Lembur, dan Segelas Kopi



Pukul sembilan malam. Semua karyawan telah pulang ke rumah masing-masing. Suasana kantor perbankan itu menjadi cukup hening. Hanya sisa rintik hujan dan suara mesin tik tua yang sesekali menyumbangkan nada-nada pada malam sunyi  ini. Tampak semua ruangan telah disenyapkan kecuali satu ruangan, milik sang manajer.


Seperti biasa, Mas Idra pulang paling akhir. Banyak hal yang ingin ia selesaikan. Bukan Idra namanya jika   di tangannya masih menumpuk tugas-tugas yang terbengkalai. Semua akan ia selesaikan meskipun harus rela mengorbankan waktu istirahatnya dengan keluarga. Pantas! Pak direktur menganakemaskannya di kantor itu.

Secangkir kopi hitam Aceh tanpa gula menjadi teman setianya saat lembur seperti ini. Kopi yang pekatnya hampir menyamai pekatnya malam. "Hmm.. " Nikmat betul melihatnya bermain-main dengan kopi itu. Dengan sekali teguk, 1/3 cangkir kopi pun melesak masuk ke dalam tenggerokonnya. Ia selalu menyisakan 3/4 cangkir untuk menikmati aroma si kopi. Katanya, Aroma kopi mampu menumbuhkan semangatnya dalam bekerja.

Malam kian larut. 1/3 cangkir kopi pun tlah dingin. Semua berkas penting tampak tersusun rapi di dalam map, menunggu deadline untuk diberikan pada direktur. Mas Idra bersiap untuk pulang. Saat kaki ia mulai ia langkahkan, terbayang sudah wajah ibunya di rumah, hidangan makan malam yang lezat, juga hamparan sofa tidur yang nyaman di kamarnya.

di jalan...

Hening...

Hujan..

Setitik air pun jatuh mengenai ubunnya..